Cucu Datu ?

Jono dan hadran melakukan riding dari kotabanjarbaru menuju kota kandangan, tiba-tiba ditengah jalan hadran berteriak Jon tunggu sebentar ya, aku sudah kebelet !!!
Datu datu cucu pian umpat bekamih jangan ganggu anak cucu, kata hadran ketika sudah tidak kuat lagi untuk buang air kecil di pinggir jalan yang tidak ada satupun rumah warga,kiri kanan kulihat saja banyak pohon gatah.

Jono terheran-heran ketika mendengar perkataan hadran, karena jono teman baru hadran dari jawa tengah.

Hadran : datu-datu cucu pian umpat bekamih jangan ganggu anak cucu....brrr lega
Jono : apa itu artinya dran ?
Hadran : oh artinya kita numpang permisi buang air kecil, kami sebagai orang kalimantan selatan, mungkin sebagian masih ada yang berucap seperti itu sebelum buang air kecil atau besar disekitar hutan atau tempat-tempat yang terlihat tidak ada orangnya. 
Jono : ooooh ayuai aku bekamih jua dulu nah *logat jawanya medok*
Jono : datu-datu cucu pian umpat bekamih *logat jawanya medok*
Hadran : nah kada bangkak am ampun kam jon ai 
Jono : apa yang bengkak dran ?
Hadran : siutuh 
Jono : hahahah edan .
.
Melintas di jalanan yang terlihat sepi seakan-akan tidak ada orang, jangan salah, pasti dong ada penunggunya, jadi tidak ada salahnya juga numpang permisi kepada alam atau penunggu disana. Percaya tidak percaya tidak masalah. 
.
$Kamus banjar$
umpat bekamih = numpang buang air kecil
.
***

{ 0 komentar... Skip ke Kotak Komentar }

Tambahkan Komentar Anda

tolong jangan porno,rasis,meninggalkan link aktif dan no telp mantan!

 
oh andrian © 2014 - 2018 | All Right Reserved